Almutasaqqitun sebagai jalanku…..

Almutasaqqitun sebagai jalanku…..

Assalamualaikumwarahmatullahiwabarakatuh kepada para-para blog walking sekalian dan salam sejahtera saya ucapkan,,,jadi seperti biasa pertama dan selamanya bersamalah kita mengucapkan rasa syukur kehadrat Ilahi kerana masih lagi member kita dua nikmat yang terbesar iaitu nikmat iman dan nikmat islam,,,jika tanpa dua nikmat ini kemungkinan besar al-Quran bukan lagi menjadi kitab kita dan Rasulullah saw bukan lagi sebagai idola kita,,,,seterusnya selawat serta salam keatas junjungan besar nabi Muhammad saw di atas jasa besar baginda menyebarkan Islam yang syumul ini dan sampai kepada kita yang juga dikenali sebagai umat Fasa ke-4 dan Generasi Y yang semakin menghampiri pengiktirafan sebagai Generasi Z,,,,
Namun begitu, itu bukanlah sesuatu yang menjadi tajuk perbincangan kita pada kali ini kerana insyaallah pada kali ini kita akan merenung beberapa kisah mengenai sebahagian daripada para Da’ie yang memilih satu jalan yang salah sebagai jalan penyelesaian masalah mereka,,, mungkin ada beberapa golongan yang menganggap jalan yang mereka ambil itu sebagai jalan yang betul,,,namun sesungguhnya mata mereka telah pun dikaburi oleh syaitan yang telah bersumpah untuk menyesatkan cucu cicit Adam walau dengan apa cara sekalipun,,,terimalah,,,
“ALMUTASAQQITUN SEBAGAI JALANKU”

SITUASI 1 DIRI SENDIRI
                Ahmad menganggotai badan dakwah di sekolah yang dikenali sebagai Badan Dakwah dan Kepimpinan (BDK)…dia dikenali sebagai seorang yang tidak mudah putus semangat dan sering berfungsi sebagai pemberi motivasi kepada sahabat-sahabatnya yang lain…dia juga tidak pernah ketinggalan untuk berqiamullail kerana dia berpegang bahawa pertolongan Allah swt terdapat dalam qiamullail… dia juga bertanggungjawab sebagai seorang naqib dan dia mempunyai 3 orang mad’u,,, namun malang bagi Ahmad kerana semua mad’u nya mempunyai masalah samada di asarma mahupun sekolah,,,sudah berbanyak kali nasihat diberi dan pengisian rohani yang diberikan kepada mad’u nya namun tiada satu pun yang berhasil,,,perkara ini menyebabkan diri Ahmad memberontak dan semakin tertekan,,, hinggalah pada suatu hari,,”woi Mad,,jom ikut aku lompat pagar beli burger, jom ar,” ajak rakannya. Aish aku kan seorang naqib takkan lah aku nak lompat pagar,,,”tak pe ar Ju, engko pergi lah sorang, aku tade mood lar,”,,,”la, teman aku jew,,takpe ar Mad, mentang2 lar aku ni bukan naqib,,blah ar kau,”,,,aduuuhh,, keluh Ahmad,,”ok ar,”,,”haa camtu ar kawan,” lepas daripada membeli burger mereka lepak di sebuah gerai kosong untuk menjamu selera,,,”Mad, aku tengok kau stress je ni,,meh pekena menda ni,” lalu Ju menghulurkan sebatang rokok pada Ahmad,,”kau biar betul Ju,” tapi dalam hati Aamad memang tidak dapat nafikan bahawa dia sememangnya tertekan dengan apa yang berlaku sekarang iaitu masalah berkaitan dengan mad’u nya,,,tanpa berfikiran panjang,,dia terus menyambut rokok itu dan menghembuskan makanan jin iaitu asap dari rokok tersebut. Maka disitulah bermula era pemusnahan dalam diri Ahmad yang bermula dari hisap rokok,,usrah telah dia tinggalakan, jawatan naqib semakin dilupakan, pelajaran semakin merudum dan akhirnya dia memilih,,,,,
                                                                     
                                           “ALMUTASAQQITUN SEBAGAI JALANKU,,,,,,”

SITUASI 2 RAKAN SEPERJUANGAN
                Mukhlis belajar di sebuah sekolah agama di Selangor, namun kehidupannya tak seindah namanya,,,dia juga memegang jawatan sebagai naqib di sekolahnya namun apabila diperhatikan sejarah dia ingin menjadi naqib apabila sebenarnya dia dipaksa oleh naqibnya untuk menerima tawaran sebagai naqib dan ini sedikit sebanyak membuatkannya tertekan,,,sepanjang memgang jawatan tersebut,,,Mukhlis amat dikenali sebagai yang paling tidak proaktif dalam jemaah di sekolahnya,,,pelajarannya juga tidak segah rakan-rakannya yang lain menyebabkan dia sering dihina dan diejek dalam kelas,,, malang bagi Mukhlis apabila Majlis Tertinggi dalam jemaah naqibnya juga tidak menghiraukan apa kasalah yang dihadapi Mukhlis dan apabila Mukhlis dihina dan diejek dalam kelas mereka hanyak bertindak mendiamkan diri,,, ibarat jatuh ditimpa tangga Mukhlis mendapat tahu bahawa prestasi buruk yang melandanya menjadi aib kepada jemaah naqib tersebut,,,ini menyebabkan Mukhlis semakin tertekan tambahan lagi tiada seorang pun bertindak member motivasi kepada dirinya dan dia mengambil keputusan untuk terus tidak mempedulikan jawatan yang dipegangnya,,,dia sudah penat kerana semua perkara manis yang diberitahu naqibnya dulu tidak pernah dirasainya malahn kepahitan pula semakin mendatang,,,dia kecewa dengan sikap pimpinan yang memimpin jemaah naqib mereka yang hanya tahu cakap saja dan naqib2 yang lain pula sama jer dengan yang bukan naqib,,isap rokok,,,couple,,,hipokrit,,,dan akhirnya dia memilih,,,,,
                                                                                                
“ALMUTASAQQITUN SEBAGAI JALANKU,,,,,,”

SITUASI 3 CINTA
                “kita perlulah jadi seorang naqib yang erkualiti dan kita jugalah yang merupakan pembangun semula khilafah islamiah yang hilang di Turki, kita bukanlah pemula dan kita bukanlah pengakhir, kita adalah rantai-rantai perjuangan,” begitulah lantangnya suara Sufi sebagai Ketua Naqib di sekolahnya. Dia amat bersemangat dan sering menjadi contoh kepada junior2 nya di sekolah… hinggalah pada suatu hari,,”Fi aku nak mntak tolong kau ni boleh tak,,,??” “insyaallah,,kalu boleh saya tolong”,,”ada seorang kawan aku,,perempuan,,tapi peranagi dia makin hari makin teruk,,,dan aku harap kau sorang je lah leh bentukkan dia balik,,”,,Sufi terkejut,,,kerana itu merupakan seorang perempuan,,muslimat,,,akhirnya syaitan mula memulakan tugasnya,,”apalah kau ni Sufi, dakwah tak kiralah pada lelaki ke perempuan, yang penting dia dapat mengubah akhlak dank au juga dapat membentuk seorang menjadi muslimah sejati,,” syaitan membisik,,,akhirnya”baiklah aku akan cuba member serba sedikit tarbiah kepada kawan kau itu’” setelah mengambil nombot telrfon perempun tersebut maka bermulalah “tarbiah” Sufi terhadap perempuan itu,,sedikit demi sedikit perempuan tersebut berubah dan malangnya Sufi semakin tidak menghiraukan jemaah dia dan jawatan di sebagai seorang Ketua Naqib dek kerana dipujuk syaitan untuk “mentarbiah” perempuan tersebut,,akhirnya Suif mendapat mesej dari perempuan itu,,” salam ya akh,saya amat berterima kasih di atas kesudian akh membaiki diri saya dan kepercayaan saya pada akh juga semakin tinggi, sebenarnya saya memandang akh lebih dari seorang kawan dan diharapkan perhubungan kita ini benar-benar menuju mardhatillah,,” akhirnya perhubungan mereka  yang hanya lah sebagai sahabat maka terbentuklah bait-bait percintaan dari dalam diri mereka,,,maka setelah itu Sufi telah memilih,,,,
                                                                         
“ALMUTASAQQITUN SEBAGAI JALANKU,,,,,,”

Jadi, inilah serba sedikit kisah mengenai sang Da’ie yang kecundang,,namun apabila difikirkan balik semua ini adalah kesilapan Da’ie itu sendiri kerana tidak memanfaatkan peluang mereka sebagai seorang naqib untuk lebih mengabdikan diri pada Allah swt,,,insyaallah jika mereka yakin akan janji Allah swt,, mereka akan dibela daripada bisikan-bisikan syaitan yang durjana,,,wallahualam,,,


0 comments:

Copyright © 2013 #cermin and Blogger Templates - Anime OST.