NUKILAN SEORANG DAEI PENGGEMAR FACEBOOK~

NUKILAN SEORANG DAEI PENGGEMAR FACEBOOK~

Dengan nama Allah swt yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani,,,,
Wahai tuhanku lapangkanlah dadaku,,,
Permudahkanlah segala urusanku,,,
Lepaskanlah segala simpulan yang berada di lidahku,,,
Agar mereka faham kata-kataku,,,

Andai patah sayap rajawali, bertongkat jua ana ana kemari, bukan kerana ingin mencari populariti, tapi ingin membawa kita semua agar bersama kita menghayati serta menyelurusi yang akan kita bawakan pada kali ini 
assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera  ana ucapkan.
Tidak dinafikan bahawa Facebook semakin menjadi kegilaan ramai pada zaman ini hatta kanak-kanak pada umur 8 tahun pun sudah mempunyai Facebook.
Namun sedarkah kah kalian bahawa zaman kini tidak mengira kaum dan bangsa semuanya semakin menggemari laman social tersebut. Untuk itu, di sini ana melampirkan sebuah situasi yang membawa diri anda merasakan jiwa penulis yang juga seorang daei dan juga penggemar Facebook.

1.       PANDANGAN PERTAMA
Aku seorang pemimpin bagi sebuah badan dakwah di institusi aku dan juga boleh dikatakan setiap kali para penuntut mempunyai masalah berkaitan agama dan sebagainya sememangnya mereka akan menghadap padaku. Oleh sebab itu aku amat disegani kerana ilmu agama yang ada padaku. sehinggalah pada suatu hari, temanku memperkenalkan padaku laman social yang dipanggil Facebook. Pada mulanya aku menolak kerana laman itu seolah-olah akan melalaikan aku dan akan menjatuhkan tsiqah aku pada pandangan penuntut di institute yang aku duduki tambahan pula aku memgang jawatan besar dalam badan dakwah. Namun secara tiba-tiba hati syaitanku membisik, “ apalah kau ni, dalam Facebook begitu ramai orang berikhtilat tau, kau pun kenalah join jugak untuk menghalang puak-puak ni,” aku hanya menurut kata hatiku itu dan terus meminta tolong rakanku untuk membuat satu akaun Facebook untukku.

2.       DATING
Baru sebulan aku membuat akaun Facebook ku dan seramai beratus-ratus friend yang aku telah ‘confirm’ kan, “rupanya ramai jugak peminat aku,” bisik hati ujubku. Hinggalah pada suatu hari aku mengenali seorang muslimat yang ‘add’ aku. Pada mulanya aku tidak menghiraukan muslimat tersebut biarpun dia selalu menghantar mesej islamik melalui Facebook ku kerana waktu itu aku masih menyedari jawatan apa yang aku sandang dan aku runsing perangai ku ini akan menjadi contoh kepada anak-anak buahku kelak. Sehinggalah pada suatu hari, si dia menghantar mesej,,,

Assalamualaikum,,,maaf lah jika mesej ana ni menganggu enta,,tapi ana sebenarnya hanyalah seorang insan yang hina yang memerlukan bimbingan bagi menyelusuri jalan hidup yang penuh dugaan ini,,,n ana merasakan hanya enta yang boleh membimbing ana kearah jalan yang betul,,,,asif sekali lagi coz selama ni ana mengganggu enta,,,,ni no fon ana 014-518xxxx,,,,wallahualam.
Aku termenung sejenak apabila membaca mesej tersebut. “aku kena tolong dia ni, sebagai seorang daie aku tak boleh menolak pertolongan dia walau dia seorang muslimat,” bisik hatiku dan bermula ketika itu lah aku mula dating di hadapan laptopku dengan Facebook dengan si dia tanpa menyedari syaitan sedaqng ketawa terbahak-bahak di belakangku.

3.       KETAGIHAN YANG BERTERUSAN DAN LUASNYA HAMPARAN KE PINTU ZINA
Aku semakin lali dengan Facebook tambahan lagi dengan kehadiran si dia dalam hidupku, aku mengagumi sikapnya yang amat menjaga auratnya dalam Facebook namun dia tanpa segan silu menghantar gambarnya padaku apabila aku meminta daripadanya dan kami saling bertukar-tukar gambar tanpa menghiraukan lagi dosa pahala, ukhwahfillah lah katakan. Rakan ku juga hanya tersenyum melihat aku bila aku sedang asyik melayari Facebook sambil tersenyum-senyu sendirian, “ haa baru kau tau betapa nikmatnya main facebook,” katanya padaku. Aku hanya mengangguk dan asyik melayan muslimatku yang telahpun married denganku melalui Facebook tanpa akad nikah, wali mahupun mas kahwin. Pernah satu ketika aku melayari Facebook bermula pada pukul 9.00 malam hingga 3.00 pagi, akibatnya aku bersolat subuh pada pukul 8.15 pagi keesokannya. Qiamullail yang dulunya aku dirikan juga telah lama aku tinggalkan dek kerana Facebook.

4.       SAYONARA DAKWAH
Aku semakin hanyut dengan Facebook hinggakan
·         Jawatan yang kusandang kulepaskan
·         Mad’uku telah ku tinggalkan
·         Ibadah sebagai amalanku  telahku sengaja lalaikan
·         Al-Quran sebagai perlembagaanku aku permainkan
·         Selawat ke atas Nabi Muhammad saw ku lupakan
·         Tsiqah juga ku hindarkan dari kamus hidupku
Semua ini terus berlanjutan tanpa kusedari dan aku terus lalai dan lalai.

*tatkala nafsu menguasai diri, peranan sebagai seorang daei dilepaskan hanya di hujung jari sahaja. Hebatnya Yahudi.
*peringatan untuk semua termasuk pada penulis sendiri,,,wallahualam,,,,  

0 comments:

Copyright © 2013 #cermin and Blogger Templates - Anime OST.