...----------=*&%PERUTUSAN MAAL HIJRAH 1433H%&*=----------…

...----------=*&%PERUTUSAN MAAL HIJRAH 1433H%&*=----------…

Assalamualaikum pembuka kata
Seperti biasa amalan kita sebagai khalifah di muka dunia
Bersyukur pada yang Esa pertamanya
Disusuli pula dengan selawat ke atas Nabi Junjungan kita
Salam kesejahteraan kembali dari laman Khalifah Junior
Perutusan Maal Hijrah 1433



Bermulanya tahun baru, apakah berbalaoi padaku jika aku masih lagi berada di takuk yang lama? Apakah keuntungan yang aku dapat sekiranya aku masih berterusan menilik apa yang ada padaku? Apakah yang aku temui sekiranya masih lagi seperti dahulu.?





Dahulu aku hanya memerhati. Tanpa berbuat apa-apa, tanpa melakukan apa-apa, tanpa menegur apa-apa, tanpa tindakan yang dikeluarkan dari sanubariku melainkan hanya pancainderaku yang melihat apa yang berlaku di sekeliling aku.




Apa yang aku lakukan? Melainkan sering memberatkan diriku dengan apa yang tidak patut aku lakukan, melainkan sering melukakan diriku tatkala ujian datang padaku, melainkan sering terdetik di hatiku untuk membunuh diri dek kerana tidak tahan akan ujian yang melandaku, dek kerana lemahnya aku di medan perjuangan.




Aku sering merasa keseorangan, sering merasakan sekeliling aku hanya lah kosong, bak padang yang kering dan tandus, tanpa halangan di sekeliling dan permukaan adalah sejauh mata mememandang.





Seringkali aku membiarkan diriku tertawa sendirian, menghiburkan diriku sendirian. Bernggapan bahawa segala yang terjadi adalah seronok, beranggapan segala yang berlaku disekeliling aku adalah perkara yang baik, sering menganggap bahawa kebahagiaan sering berada si keliling aku.





Sering juga aku termangu sendirian, menghadap langit yang luas, sambil memegang bunga yang sering memeberi kewangian dalam hidup, merenung apa yang aku cari di dunia ini sebenarnya, memikkirkan apakah perkara yang sering aku lakukan ini benar? Atau apakah aku sudah tersilap langkah?




Aku juga menghiburkan diriku dengan segala perkara yang sama, hiburan yang sama, menghindarkan rasa kebosanan dalam diri, membiarkan diriku terus tertipu dek mainan dunia.






Meskipun terdapat sesorang dalam hatiku, namun itu hanyalah perasaan kosong. Apa yang dapat aku lakukan hanya merenung si dia yang menjadi harapan orang lain. Tindakan aku hanyalah meluahkan perasaanku padanya kepada diriku sendiri. Meskipun aku tahu aku dalam kerugian, hanya itu yang hanya mampu aku lakukan.



Aku sering mengimpikan sebuah keluarga yang bahagia dengannya, sering berfikir akulah satu-satunya manusia yang dapat membuatkan dirinya bahagia dan sering berada di sampingnya. Jujur aku katakan bahawa aku tidak mampu untuk kehilangannya, sering aku harapkan agar aku dapat mendampinginya dengan syariat yang telah ditetapkan, mengharapkan dialah yang bakal menjadi pendampingku di akhirat kelak.


Aku ingin meluahkan padanya perasaan sebenar aku padanya, perasaan yang telah lama ku pendamkan, yang kurasakan patut kuluahkan pada masa yang sesuai nanti.






Ku mengharapkan apabila dia berada disampingku dia dapat menolongku tatkala aku hampir terjatuh.





 

Aku juga mengharapkan agar tatkal dia hampir tercicir, hampir terjatuh, hampir melupakan perjuangan yang dia perjuangkan ini, akulah yang akan berada disampingnya. Memberi harapan kepadanya, memberi sinaran hidup kepadanya kembali.









insyaALlah itulah yang aku lakukan sekiranya kami berada berdampingan kelak, namun kami yakin, kami tidak berseorangan, kami tidak berdua, kami mempunyai ramai sahabat seperjuangan, satu aqidah dengan kami, satu jalan dengan kami, satu landasan dengan kami, terutamanya The Sweet 16.  Kami sentiasa menyokong diantara satu sama lain.





Membuatkanku sering tidak berasa keseorangan. Sering merasakan diriku sentiasa di hati, sentiasa membuatkan hatiku sering gembira tatkala mengenangkan saat-saat bersama dahulu hingga sekarang.










Sering mengucapkan Happy Birthday padaku setiap tahun.








Sering memberikan padaku kenangan manis dimana sahaja kami berada, walau seperit mana perjalanan kami, kami tahu kemanisan sentiasa berada di hadapan.







Pada akhir kalamnya, ku harap dengan bermulanya tahun baru ini, ku masih lagi dapat bersama dengan sahabat-sahabatku, keluargaku, adik beradikku serta moga kegusaran hatiku ini dapat kutenangkan kembali. Namun harapanku agar dapat bertemu jodoh dengan sidia tidak pernah putus kerana aku tahu bahawa jodoh pertemuan kami hanya lah berada di tangan yang Maha Kuasa serta Maha Mengetahui.


**Salam Maal Hijrah kepada semua pembaca, moga terus berada dalam keberkatan dari-Nya... 
**Serta ingatlah, hanya manusia yang berSAHABAT mengetahui nikmat sebagai seorang SAHABAT serta menjadi SAHABAT...salam ukhwah... =)



4 comments:

ado sokmo Sweet 16 dio tuh..
'awal teh ' ..

aQmal abiD said...

hahaha....2 kite2 je yg taw he3....=DDD

Syeikh, tidak bermakna hidup tanpa ujian... Entah kenapa bila baca post kali ini rasa tersentuh... mungkin diri hamba ini pernah merasa apa yang syeikh rasa.. Walau bukan semua yang dinyatakan itu sama apa yang dialami..tapi hamba rasa semuanya itu semata2 tuk menjadi hamba Allah yang bersyukur.

Selamat datang ke IPG KDRI selaku guru pelatih brtaraf IJAZAH.. :)

aQmal abiD said...

Syukran atas segalanya Anak Seni Waja...hanya penulisan yang dihasilkan oleh penari pena yang hina...syukran 4 da greetings... =)

Copyright © 2013 #cermin and Blogger Templates - Anime OST.